Asal Usul Gunung Arjuna dan Wukir

Gunung Arjuna adalah gunung yang terletak di Kabupaten Malang, Jawa Timur, Indonesia. Menurut cerita rakyat di sana, dahulu kala ketinggian gunung ini menyentuh langit. Namun karena suatu peristiwa gunung ini menjadi memendek dan hanya sekitar 3.339M di atas permukaan air laut. Ingin tahu cerita tentang Gunung Arjuna, ikut cerita nya di bawah ini

Suka membaca cerpen motivasi, ikuti kumpulan cerpen motivasi di bawah ini 

. Berbuat Baik tetapi memberi sisa kotoran

. Celaka Karena Kasih yang terlalu dalam .. . . . . 

. Pilihan di sebuah persimpangan

  * * * Asal Usul Gunung Arjuna dan Wukir * * *

Asal Usul Gunung Arjuna

Alkisah, dalam cerita pewayangan di Jawa, ada sosok yang terkenal dengan nama Pandawa. Pandawa adalah lima orang anak dari Prabu Pandu. Mereka adalah Yudistira, Bima, Arjuna, serta si kembar Nakula dan Sadewa. Mereka semua merupakan saudara seayah karena lahir dari dua ibu yang berbeda. Yudistira, Bima, dan Arjuna lahir dari permaisuri pertama Prabu Pandu yang bernama Kunti, sedangkan Nakula dan Sadewa lahir dari permaisuri kedua yang bernama Madri.

Menurut Legenda Arjuna adalah titisan dari Dewa Indra, Sang Dewa perang. Arjuna memiliki kesaktian melebihi dari saudara – saudaranya. Meskipun sudah memiliki kesaktian yang tinggi ia juga sering melakukan tapa untuk menambah kesaktiannya.

Suatu hari, Arjuna pergi bertapa ke sebuah lereng gunung. Gunung tersebut terletak di sebelah barat Batu, Malang. Suasana di lereng gunung itu sangat cocok untuk bertapa. Udara sejuk dan jauh dari permukiman penduduk, Itulah sebabnya Arjuna memilih tempat itu agar dapat melaksanakan tapa dengan tenang dan khusyuk.

Setiba di lereng gunung itu, Arjuna langsung duduk bersila di atas sebuah batu besar dan memejamkan mata untuk memusatkan segenap pikirannya. Siang dan malam ia terus bertapa dengan penuh khusyuk. Karena begitu konsentrasi dan khusyuknya, tiba – tiba ada sebuah sinar muncul dari Arjuna. Gunung tempat ia bertapa tiba – tiba bergerak dan terangkat ke atas. Semakin lama, puncak gunung itu semakin menjulang tinggi hingga menembus langit dan mengguncang Negeri Kahyangan.

Melihat Peristiwa tersebut, Kaisar Kahyangan segera mengutus Batara Narada ke bumi untuk mencari tahu penyebab dan segera menyelesaikan masalah tersebut. Batara Narada terbang berputar-putar dari Langit, ia melihat ada sebuah gunung yang sangat tinggi dan ia juga melihat Arjuna sedang bertapa di lereng gunung. Ketika melihat itu Batara Narada jadi mengetahui penyebab guncangan di Kahyangan karena tapa dari Arjuna.

“ Hai, Arjuna…. bangunlah! ” Panggil Batara Narada.

” Segera menghentikan tapamu! Jika kamu terus bertapa gunung ini akan semakin tinggi dan hal itu akan membuat para Dewa di Kahyangan celaka. ” Kata Batara Narada.

Arjuna mendengar perkataan Batara Narada, tetapi karena keangkuhannya ia enggan menghentikan pertapaannya. Ia berpikir, jika ia menghentikan tapa itu tentu para Dewa tidak akan memberinya banyak kesaktian. Arjuna semakin khusyuk melakukan tapanya. Sementara itu, Batara Narada segera kembali ke Kahyangan dan melaporkan hal tersebut kepada Kaisar Khayangan. Mendengar hal itu salah seorang Batara, yaitu Batara Guru meminta ijin kepada Kaisar Khayangan untuk menyelesaikan masalah tersebut.

Batara Guru memerintahkan tujuh bidadari tercantik di Kahyangan untuk menggonda Arjuna agar mengakhiri tapanya. Dan mengutus para dedemit untuk menakut-nakuti Arjuna, agar tapa Arjuna dapat berhenti. Tetapi semua usaha itu sia – sia. Bidadari dan dedemit itu melaporkan kegagalan mereka.

Mendengar laporan itu, Batara Guru berfikir sejenak. Para Dewa mulai merasa cemas melihat kelakuan Arjuna. Akhirnya Batara Guru teringat kepada Dewa Ismaya, ia adalah Batara Semar, Sang pengasuh Pandawa yang tinggal di Bumi. Batara Guru datang ke Bumi untuk menemui Semar dan meminta tolong.

Batara Guru menceritakan tentang Arjuna salah satu anak asuhnya sedang bertapa, dan akibat pertapaannya itu membuat kahyangan menjadi terganggu. Setelah mendengar cerita dari Batara Guru, Semar menyanggupi permintaan tolongnya. Semar pun mengajak Batara Togog untuk membantunya menyelesaikan masalah ini.

Semar dan Batara Togog pergi ke Gunung tempat Arjuna melakukan pertapaan. Sesaat setelah sampai di sana mereka bersila dan mengubah tubuh mereka menjadi besar. Lalu mereka berdiri di sisi gunung yang berbeda. Dengan kesektiannya, mereka memotong gunung itu tepat di tengah-tengahnya dan kemudian melemparkan bagian atas gunung itu ke arah tenggara. Begitu bagian atas gunung itu terjatuh ke tanah, terdengarlah suara dentuman yang sangat keras disertai dengan guncangan yang sangat dahsyat.

“ Hmmm……, suara apa itu? ” gumam Arjuna sedikit terkejut dan terbangun dari tapanya.

“ itu adalah suara gunung ini yang telah kami potong dan kami lemparkan. ” kata Batara Semar.

“Kenapa, Guru melakukan hal itu ? Gara-gara suara itu aku terbangun dari tapaku. Tentu para Dewa tidak akan menambah kesaktianku. ” kata Arjuna.

“Maaf, Den! Justru tapamu itu membuat para Dewa khayangan menjadi terganggu. Bukankah kesaktian Raden sudah tinggi ? untuk apalagi kamu meminta banyak kesaktian? ” Tanya Batara Semar.

“ Benar kata Batara Semar, Den! Raden adalah seorang kesatria yang seharusnya memiliki sifat rendah hati. Apakah Raden tidak menyadari jika tapa Raden ini bisa mencelakakan banyak orang dan para Dewa? ” Batara Togog melanjutkan perkataan Batara Semar.

Gunung Arjuna terbentuk – cerita rakyat Jawa Timur

Mendengar nasehat tersebut, Arjuna menjadi sadar dan mengakui semua kesalahannya. Ia juga tidak lupa berterima kasih kepada Batara Semar dan Batara Togog karena telah menyadarkannya. Setelah itu, mereka pun segera meninggalkan gunung tersebut.

Sejak itulah, gunung tempat Arjuna bertapa dinamakan Gunung Arjuna. Sementara itu, potongan gunung yang dilemparkan oleh Batara Semar dan Batara Togog dinamakan Gunung Wukir yang terletak di daerah Batu.

Pesan Moral Asal Usul Gunung Arjuna dan Wukir

 

Dari cerita di atas dapat kita ketahui bahwa sifat serakah merupakan sifat yang tidak terpuji. Arjuna karena keserakahannya mengakibatkan orang lain terkena musibah. Jadilah orang yang rendah hati dan mau mendengarkan perkataan orang lain.

Kami adalah sebuah website yang menggumpulkan berbagai macam cerita dari dalam dan luar negeri.. ada cerita motivasi, cerita lucu, cerita rakyat. Dukung kami dengan cara membagikan cerita - cerita yang sudah kami post kepada teman - teman Anda. pada website cerita-rakyat.com juga terdapat kumulan cerita humor dan kumpulan cerita motivasi, teka - teki dan quiz kalian dapat mengikuti dan membaca nya .... Selamat membaca

Post Comment